Monday, 24 September 2012

Mungkin Nanti


Mungkin nanti, 50 tahun dari kini, aku selalu ingat tanggal lahirmu, dan tak mempedulikan berapa umurmu.
Mungkin nanti, berpuluh puluh tahun lagi, kau dan aku bergandeng tangan, saling menemani check up kesehatan
Mungkin nanti, berpuluh tahun lagi, kau mulai pikun, dan aku akan sabar mengingatkanmu sembari kita buka lagi album kita semasa muda
Mungkin nanti, berpuluh tahun lagi, kita akan bersama ke toko mainan, bingung cari hadiah untuk cucu kesayangan
Mungkin nanti, berpuluh tahun lagi. Kau atau aku, selalu menyiapkan obat yang wajib diminum setiap hari 
Mungkin nanti, berpuluh tahun lagi, entah kau memakai kursi roda atau berjalan dengan tongkat. Aku akan selalu berada selangkah di dekatmu

Thursday, 16 August 2012

My Sweet 17th Bash!!!


Bingung mau nulis apa di birthday bash kali ini. Mungkin terlalu menyenangkan, mungkin juga kelewat sempurna. Hahaha meskipun awalnya ada nangis-nangisannya juga sih, biasa lah anak nangisan.
Jadi hari itu, 12 Agustus 2012. Hari seneng –senengnya sih, ya wajar wong 9bulan nga a a a aleepak. Hari  itu juga Angels Day!!!  Nggak juga ding, hanya melanjutkan ritual tahunan yaaah bagi-bagi sebagian harta kita berempat dalam wujud takjil, untuk mereka yg membutuhkan. May Allah bless us, ya! Laluuu di tengah perjalanan pulang udah ada gelagat nggak enak dari Kebo. Aku sih ngiranya, “okelah aku tau besok aku ultah, kamu mau bikin aku mangkel kan ya kan” tapi udah tau gituuu kok ya masih aja nangis ngejer duh bego. Ya gimana nggak sedih, I’ve known that your daddy has that orphanage outta town before, then you said that  your daddy asked you to go with him, on my birthday. It probably means that you couldn’t come to my party. Jadilah malam itu jadi penuh emosi, cuma ngeread chatmu sampe nggak tau ada berapa chat yg kebo kirim -yg tentu saja menyedihkan, begging for my forgiveness, blaming yourself- dan malem waktu jam 12 lebih waktu banyak anak yang mulai ngucapin happy birthday, kamu krik krik nggak ada bunyinya…then I cried myself a waterfall til I’m asleep.
Bangun sahur, jam setengah empat. Waktu lagi enak maem, tiba-tiba ada yg ngebel rumah…dan berisik. Then my daddy told me that they were my friends. So with the eyebags hanging on my eyes, I opened the fence and found out cha, gita, diwa, ivan, dito were standing outside the fence, singing ‘happy birthday’, holding a box of cheesecake on their hands with candles-off -_- Akhirnya aku duduk di tempat duduk samping rumah, masih setengah sadar nggak sadar (kondisinya ngantuk berat), trus cha bilang “pil noleh belakang” EEEH ADA SI GANTENGKUUU *alepaaak* ngasih kado trus senyam senyum nggak jelas. Tak pukulin soalnya katanya mau ke orphanage nya itu, then he said “iya emang besok aku mau kesana, jadi nggak bisa dateng” and that was like a thunder breaking the dawn *aleeepak lagi*. Yasudahlah, mau gimana lagi. Akhirnya ngobrol sama mereka di dalem rumah, ke masjid buat sholat subuh. Jam 6an, kentung udah gupuh mau pulang. Gimanapun caranya mau tak tahan-tahan biar nggak pulang dulu. Sampe akhirnya kebo keluar pager, tak susul. Laluu for the 1st time I heard you yelled at me. Dibilang nggak direken pas ijin pulang, dibilang udah siang lah apa lah, dibilang mangkelno. Hey, is that my fault? Am I wrong for begging you to stay cause I know, you won’t be there at my party? U kno, that was the time when I tried so hard not to let my tears running down my cheek.
Okelaaah, waktu anak-anak pada pulang, banyaaak banget chat bbm yg kukirim, dan nggak kebo bales. Nggak tau itu marah atau emang lagi perjalanan outta town. Jam jam menuju acaraku, aku mulai ngerasa “okelah mau gimana lagi, with or without him, this party is just gonna be held anyway” meskipun raut mukaku nggak bahagia,banget. Waktu udah di venue, tiba-tiba auk bilang “lho pil, olus kok nggak masuk?” and I was surprised, hahahaha you cheated on me yaaa. Waktu itu, kukira emang kebo berencana bohong. Setelah ituuu, acar berjalan normal dan lancar tanpa hambatan hehehe.
Besoknya, barulaaah mengalir semua cerita kehebohan ultahku dari kebo. Gimana repotnya dia nanya ke sahabat-sahabatku (bida, yusi, GG, angels) aku sukanya apa, gimana repotnya dia pengen buat hari itu spesial dengan mbelani keluar malem dan nggak tidur, gimana nelongsonya atinya waktu liat aku nggak kayak surprised with the surprise, gimana malunya dia waktu kudu ketemu panda. And this is the best part of his blahs; gimana kebo cerita tentang rencana ke orphanage yang ternyata bukan bohongan! Jadi h-1 ultah, his daddy asked him to go there, and that was true. They were arguing about the plan. Kebo said that he had a plan to go to his friend’s bday party. His father said that he didn’t know what’s the importance of attending the party, it’s just a time-wasted. His father warned him. He said that if he didn’t go with him, don’t bother to come back home. Jadilah, kebo bingung badai. Entah ada angin apa, om bambang bilang kalo kebo mau pulang duluan, kebo kudu bawa motor sendiri. And he took the risk, nggak peduli seberapa jauh kotanya, yg penting bisa ke acaraku, dan nggak peduli seberapa cepet dia harus ngebut, yang penting bisa sampe Surabaya tepat waktu. And here I am, listening to the story with a huge guilty feeling. Apalagi waktu kebo bilang “kalo misal pas kebo lagi ngebut itu tabrakan, pila masih marah la’an sampe sekarang?” gilaaakkkkk yo gendeng be’e aku bo lek kon kecelakaan hiks T__T
Dari semuuua cerita-ceritanya, nggak dari kebo aja tapi dari anak-anak jugaa, tentang gimana mbelaninya kebo buat ultahku, ya gimana nggak touched haaa :”)
I considered the best part of my 17th birthday is, your effort to make me happy, your effort to make me feel special. That’s the greatest gift that a boy could give to his birthday girl.

I love you, for more J

Thursday, 19 July 2012

Wednesday, 11 July 2012

Golden Ages (re-post dari bida)

Yep I know ini minggu-minggu UAS dan tidak seharusnya tumblr-an...
Tapi entah kenapa tiba-tiba nemu gambar ini di tumblr dan bikin senyum-senyum inget momen itu.
*panggil debros dulu*

Jadi ceritanya kita lagi ke delta, mall paling hits dan happening banget waktu itu -__-
Kalo nggak salah sih habis nonton apa gimana gitu, trus nganggur kan, gak pengen pulang juga. Akhirnya nongkrong deh di Berry Blush, toko froyo yang harganya terjangkau dan ada majalah-majalah remajanya :3
Terus froyonya kan udah pada abis tuh, duit juga udah kandas.. Aku bilang "eh aku kok pengen froyo lagi ya, tapi duit udah ga ada nih" si nduti nyeletuk "aku punya ide! tadi di jalan aku nemu kerikil terus tak simpen di tasku, gimana kalo kerikilnya tak taruh di cup froyomu terus protes o ke mbaknya, kan biasanya diganti tuh!" anak-anak spontan nggegek semua, lak yo bodoh se wong froyonya lho udah abis, baru muncul kerikilnya terus protes -____-"

Dari situlah aku punya ide kita main bintang mas terus yang kepilih....harus.....melakukan apapun yang disuruh sama anak-anak lainnya. Bingung? Oke langsung cerita kejadiannya aja. Jadi tangan-tangan kita ditaruh diatas mejanya berry blush terus di-bintang mas-in (?). Dan yang pertama kepilih adalah....cha!! Charina rizky wijayanti putri :3 entah kenapa begitu tau dia yang kepilih kita semua langsung punya ide-ide busuk mengingat cha itu heboh dan bisa banget dikerjain =)) Dan setelah diskusi akhirnya kita nyuruh cha keluar ke depannya berry blush, yup, gak jauh dari eskalator, terus dia joget aca-aca ala india dan nyanyi hamko hamise curalo. YAAA TEMAAAAN IT REALLY HAPPENED HAHAHAHA dan mbayangin kan responnya orang-orang yang lewat di deket situ dan ngeliatin cha terheran-heran =))))))) *ampun chaaaa* dan kita gak lupa ngerekam dong ;)

Terus berikutnya bintang mas lagi, dan yang kena adalah NISHOCK =)))) *ngetiknya sungguhan ketawa ini aku* dia ini suwumpah polos pol maluan pol dan gampang juga digarai.... Dan hasil diskusi akhirnya kita nyuruh nishock keluar dari berry blush... di seberangnya kan ada toko brownies amanda, nah mbak-mbak yang jualan itu pake kerudung, nah nishock kita suruh tanya ke mbaknya udah berapa lama dia pake kerudung, suruh nanya-nanya gimana rasanya pake kerudung, apa pacarnya gak protes kalo dia pake kerudung, dan bagi-bagi tips biar rambut gak bau, dan itu harus dilakukan dengan dia sok-sok ngerekam pake hape daaaannn langsung ngacir trus gak jadi beli brownies =))) LOL sumpah mbaknya sampe gelagapan gitu pas ditanyain, berasa artis kali =))

Yang ketiga... kalo gak salah nih, kalo gak salah si amir (amira)... gak pake lama dia langsung disuruh dateng ke toko cincau station di sampingnya brownies amanda, ups tapi harus lepas sepatu, dan nyeker kesananya, trus pasang muka melas ke mbak yang jualan cincau sambil bilang "mbak saya habis kebanjiran, sepatu saya basah, boleh minta 2 kresek buat alas kaki?" dan kreseknya itu harus dipake di kaki beneran LOL HAHAHAHA gak berenti ketawaaaaa :''')))))))))))))

Trus anak-anak udah cuapek ketawa-ketawa sampe perutnya sakit semua, banyak yang mau pulang juga, akhirnya aku saran kalo udahan aja.. Tapi entah kenapa anak-anak nggak mau, malah nyuruh main satu puteran lagi, dan tiba-tiba feelingku gak enak. dan bener aja AKU YANG KENAAA HUAAA MAMAA T____T sueneng banget deh mereka aku yang kena, padahal yg usul game itu kan aku tapi kena sendiri :'( tiba-tiba mereka ngelirik jam tanganku, trus nyuruh aku jalan keluar dan tanya ke om-om yang lagi senden di sandaran mall trus tanya "om boleh tau nggak sekarang jam berapa? mau nyocokin jam nih, jam saya rusak" trus sok-sok jetlag, dan segera menghilang OH NOOO malunyaaaa :'O puas deh puaaaas mereka ngetawain aku, padahal jamku jelas baik-baik aja gak rusak... HUFFF pake T. Apalagi pas keluar dari berry blush dan pada mau balik ke spensix tuh om masih nyenden disana dan tanya "mbak jamnya udah bener?" that's like the most embarassing moment i've ever had Tuhaaaaaaaan mana temen-temenku ngetawain sampe guling-guling, mbak-mbak berry blush, amanda, cincau, ngikut ketawa semua DUH APES -______-

Tapi aku bersyukuuuur dulu sempet ngelakuin hal-hal gila itu, dan sebenernya masih banyak lagi yang gila... Jadi kalo reuni apa ketemu sama temen SMP ya begituan tuh yang dibahas sampe gak berenti ngakaknya... Dan sepertinya masa sma ini sudah bukan waktunya main gitu-gitu lagi, tapi aku pengen, kangen gila-gilaan, aaaaah teman-teman smp *peluk sambil nangis* Kangeeeen banget sama kalian huhu... :"(



Tuesday, 10 July 2012

Sudah menginjak kelas 12...

Semangat buat akademi polisi di Semarang/pertambangan di Irian-nya ya!
On the night like this years to go, I'll be wearing a white coat and a stethoscope hanging on my neck, waiting for you to come back. Don't change those sweet smiles. Don't change those warm embraces. The only change that's accepted is, you're getting better.

Chase your dream! Love you, way too much.

Friday, 6 July 2012

Dracula

Do you know where the story of Dracula came from?





But why was he called a Vampire, blood-sucker?









Tuesday, 3 July 2012

"One ship drives east and another drives west.
But at some point, they'll find a way back to each other.
And maybe we will too."
- mas Andaru's dispict

Monday, 2 July 2012

Untuk apa menjadi bunga? Kalau hanya dengan menjadi ilalang saja kau sudah dapat membuatku termenung memandangi padang
Buat apa jadi rembulan? Kalau hanya dengan menjadi awan saja kau telah cukup membuatku teduh

Kau, cukup begini saja. Apa adanya.
Aku menertawakan kalian yang menjelek-jelekkanku di depan khalayak ramai dalam diam. Setidaknya tanpa perlu aku melakukan sesuatu, mereka sudah tahu siapa yang baik dan siapa yang buruk. Dan aku berterimakasih untuk itu :-)

Forever Sucks

Emang bener kalo ada yg bilang "pain makes us who we are". Terserah ding kalo ada yg masih suka sedih-sedihan gara-gara sakit hati, tapi ancen it makes you who you are, kok. Nggak tau ya...soalnya aku udah pernah ngerasain hal itu, dan semoga nggak pernah ngerasain lagi ya. Aku pernah menjadi yang terlalu berharap. Aku pernah menjadi yang paling berusaha. Aku pernah percaya pada kata "selamanya". Dan sekarang, aku bukan "aku" yang dulu lagi.
Aku bukan lagi seorang pengharap. Berharap semuanya akan selalu menjadi indah ke depannya.
Aku bukan lagi seorang pengusaha. Berusaha untuk menjaga semuanya tetap sama ke depannya.
Aku tidak lagi percaya pada kata "selamanya". Karena mereka yang pernah berjanji untuk selamanya ada buatku, bahkan sekarang sudah tidak aku tau lagi kabarnya.

Jadi jangan heran kalo aku jadi oh-so-not-romantic sama pacar, ya. Atau oh-so-damn-bitch sama cowok ya (sblm aku punya pacar). Karena untuk urusan hati, aku hanya hidup untuk hari ini, aku tidak lagi memikirkan hari esok. Karena esok adalah tumpukan harapan yang membatu seperti karang. Dan kau tau? Karang pun bisa hancur dilebur ombak. Dan ombak itu, bisa saja kamu, whoever the one I love.